Skripsi: Tentang Melawan 'Mager'

3:09:00 PM



Sehari sebelum pulang ke Bali, saya masih menayakan Surat Keterangan Lulus di loket Biro Administrasi Akademik kampus yang ternyata masih belum ada. Setelah lebaran yang kira-kira sudah hampir sebulan lewat dari waktu saya bikin SKL juga belum ada. Sampai akhirnya kemarin, bangun dari tidur siang, saya dikirimi foto yang bikin senyum ini lewat line oleh Deris.


***
Saya masih ingat drama-drama remeh perjuangan menyelesaikan skripsi. Berjuang mengatasi kemalasan. Malas ke Bekasi buat melengkapi data, malas ngetik penjabaran hasil pengolahan data, malas nyari referensi.

Selain bergulat dengan segala macam kemalasan, ada juga godaan-godaan lain yang gak kalah bikin gagal fokus. Misalnya tawaran buat magang terus lebih senang magang ketimbang beresin draft skripsi. Berlanjut dengan mengkambinghitamkan magang atas kemangkiran saat bimbingan dengan dosen. Magang jadi prioritas karena skripsi rasanya ngebosenin banget.

Ada juga godaan lain yang memang sangat pantas buat menyalip skripsi dari skala prioritas: Newmont Bootcamp! 8 hari ngider di seputaran Tambang Batu Hijau! Kesempatan luar biasa yang memang pantas rasanya dibayar dengan menyisihkan skripsi sebentar. Hehehe.  

Tapi ada hal lain yang gak bisa kita hindari dan secara langsung memaksa buat lagi-lagi meninggalkan skripsi sebentar: sakit. Entah kenapa deh ada drama demam yang gak turun-turun di minggu-minggu saya lagi luar biasa semangat beresin. Sakit yang ujung-ujungnya bikin saya minta pulang ke Bali dah beli tiket 2 kali. Iya, 2 kali, soalnya telat sampai bandara, ketinggalan pesawat, terus nangis di konter check in. Iya, nangis di depan mas-mas yang jaga sampai dia kebingungan harus ngapain hahahahah.

Daaaaaan, setelah semua drama-drama itu, yang akhirnya bikin ngebut ngerjain skripsi adalah pertanyaan dari orang tua. Semacam “Skripsinya gimana dik?” “Kapan sidang dik?” “Gak usah magang aja hari ini, kerjain skripsinya, ibu deh yang bayar uang magangnya”. Akhirnya ngasih deadline sendiri, terus lagi lagi nangis sendiri pas deadline enggak beres juga. Tapi setelah nangis itu skripsinya beneran dikebut dan lulus kok! Hahahaha. Sidang. Deg-degan gila. Terus dibilang lulus. Udah. Gitu aja. Lulus. Tapi belum selesai! Ada revisian!!!! Ada administrasi rempong buat yudisium akkhhhhh.

***
Tiap orang pasti punya cerita skripsinya masing-masing. Punya kesulitannya masing-masing. Dan kesulitan itu gak akan selesai kalau kitanya enggak mau usaha buat menyelesaikan. Skripsian itu soal memaksa diri buat enggak mageran, enggak nyepelein hal-hal kecil tapi yang ternyata penting, dan menjaga diri dari godaan-godaan hahahaha.

Dan tiap orang juga punya alasannya sendiri buat procrastinating. Bisa jadi karena punya kerjaan lain yang lebih promising, acceptable kok alasannya. Tapi kalau skripsinya ditunda gegara males, duh, mending buru-buru balik ke jalan yang benar deh. Hehehe

Ngomong-ngomong soal kelulusan, apa kabar teman teman Teknik Industri Univ Bakrie 2012? Skripsinya sehat? Ehehehehe

Teruntuk teman-teman TI Univ Bakrie 2012, buruan sidang!!!! Bentar lagi deadline yudisium woyyy!!

Saya sendiri menganggap urusan skripsi teman sekelas ini jadi agak personal. Soalnya mereka udah seperti keluarga yang emang sedari awal mimpinya wisuda sama-sama Oktober nanti. Soalnya kami cuma ber-24 dari awal masuk sekelas terus, rata-rata dari rantauan dan gak punya siapa-siapa di Jakarta.

Semangat ya kalian!!!!

Busungbiu, 23 Juli 2016.

You Might Also Like

2 comments