Friday, March 15, 2019

Pre-Departure Training Australia Awards Indonesia Okt 2018-Mar 2019

Jumat, 8 Maret 2019, saya resmi lulus program Pre-Departure Training (PDT) Australia Awards Indonesia setelah 4.5 bulan. 

Lama? 
Lumayan sih. Sebenarnya ada banyak drama dan hikmah di balik waktu PDT yang cukup panjang ini. Dramanya dimulai ketika H+13 IELTS di IALF Jakarta yang juga adalah rangkaian seleksi AAS, hasil IELTS saya tidak keluar. Awalnya masih berpikir kalau ada masalah teknis atau pada sistem saja. Jadi di hari itu saya masih bisa nonton alt-J dengan senang dan bahagia di WTF. Tapi setelah ditunggu hingga beberapa hari, hasil saya masih tidak bisa dilihat. Sampai akhirnya di hari ketiga saya menelfon IALF Jakarta sebagai test center untuk mendapatkan jawaban bahwa hasil test saya sedang dalam investigasi. Singkat cerita, di H+20 test, hasil saya masih belum keluar sampai akhirnya saya menelfon pihak Australia Awards Indonesia dan mengetahui kalau sebenarnya skornya sudah ada tapi sertifikatnya belum keluar karena investigasinya belum selesai juga.
Kelas 4.5M2 dengan poster masing masing setelah presentasi dan Paula
Rasanya setengah panik kerena ini kali pertama saya tes dan tidak melakukan hal-hal aneh. Saya tes dengan normal, tidak ada kejadian apapun di hari tes. Tapi di sisi lain saya merasa sudah merelakan ini karena tidak PD dengan jawaban saat JST dan menjadi yakin kalau sepertinya saya belum pantas menerima beasiswa di tahun itu. 

Kurang lebih begini:


Sebagian besar foto kami seperti ini....
Saya tidak pernah tahu skornya hingga di hari saya mendapatkan email yang isinya saya diterima AAS. Dan di hari saya tahu skor ini, saya masih tetap tidak tahu kalau skor IELTS inilah yang menjadi dasar penentuan lama PDT mulai dari 7 minggu, 9 minggu, 4.5 bulan, 6 bulan, dan 9 bulan.

Setelah menerima email ya saya senang senang saja dan fokus untuk mengurus resign (yang akhirnya jadi unpaid leave). 

Jadi kalau berdasarkan hasil test, seharusnya saya masuk kelas 7 atau 9 minggu, tapi karena hasil tes saya itu bermasalah, jadilah dilempar ke kelas 4.5 bulan. Oh ya, fakta ini baru saya konfirmasi di 2 minggu sebelum PDT berakhir. HEHEHE.

Sebenarnya, ada keuntungan tersendiri bagi saya berada di kelas 4.5 bulan. Pertama karena jika masuk kelas 7 atau 9 minggu, PDT dimulai beberapa minggu setelah pengumuman diterima dan saya tidak akan diizinkan pabrik karena bos saya masih cuti melahirkan saat itu. Kedua, karena selama 4.5 bulan saya jadi tahu lebih banyak soal pendidikan di Australia dan jadi punya kesempatan untuk memilih ulang kampus tujuan.

Menurutku kami kelas yang seru banget haha
Blessing in disguise, they say.

Nah, PDT ini adalah salah satu pengalaman yang menurut saya sangat berharga dalam hidup. Sama seperti ketika ikut Newmont Bootcamp yang meski hanya 8 hari tapi berefek sangat besar pada cara pandang saya terhadap banyak hal mulai dari cara berkomunikasi, membangun relasi, hingga mengenalkan saya pada pekerjaan-pekerjaan yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya (full time blogger, fotografer, videografer, konsultan PR). Selama PDT, saya berada sekelas dengan orang orang dari latar belakang pekerjaan dan pendidikan yang beragam. Pegawai dan pejabat pemerintahan, pegawai BUMN, pekerja swasta seperti saya hingga orang yang bekerja di universitas. Lagi-lagi saya mendapat sangat panyak perspektif untuk melihat suatu masalah dan kali ini dengan intensitas yang cukup tinggi karena kami bertemu 5 hari seminggu dan berdiskusi di hampir setiap kelas.

Ada dua hal yang menjadi fokus utama PDT yaitu English for Academic Purpose (EAP) dan Cross Culture Study. Tapi EAP di sini tidak hanya soal meningkatkan kemampuan bahasa Inggris tapi juga study skill dan critical thinking. 

Bagi saya, kelas kelas selama PDT sangat membantu dalam megorganisasikan ide dan mepresentasikannya baik dalam bentuk presentasi verbal maupun tulisan yang dapat diterima secara akademis. Hal ini mungkin tidak terlalu kita sadari, tapi ketika dibiasakan untuk menulis paragraf dengan kalimat utama yang jelas dan kalimat pendukung yang nyambung, pikiran kita juga jadi terbiasa untuk menata ide ide dan elaborasinya. Bukan hanya itu, pengajarnya juga memberikan koreksi dan masukan untuk setiap lembar tulisan yang kita hasilkan. Feedback inipun dibuat dengan sangat detail. Berbeda sekali dengan apa yang saya rasakan selama sekolah dan kuliah dulu yang hasil evaluasinya selalu berupa angka-angka. Dengan feedback tersebut, saya jadi tahu bagian mana yang bisa saya banggakan dan di bagian mana saya masih harus bekerja keras untuk bisa memenuhi standar. 

4.5M2 di akhir bulan pertama PDT bersama Christina
Memang sih, di awal-awal rasanya malaaaaaas sekali menulis dan paling berat kalau Paula, guru kami, memberikan tugas ini. Beberapa kali juga saya harus menulis ulang beberapa essai singkat karena tulisan saya tidak relevan. Hahaha, iya, jadi kalau tulisanmu tidak relevan, mereka akan memintamu menulis ulang dan memberikan feedback kembali untuk revisinya. 

Oh ya, kalau kalimat kita sudah cukup bagus, Paula akan memberikan 1 centang dan kalau kalimat atau paragrafnya sudah sangat bagus dan padu, akan ada 2 centang di sana. Alhasil, saya terobsesi untuk mendapatkan 2 centang. Mencoba menulis sebaik mungkin sesuai dengan masukan dari tulisan sebelumnya. Kami juga biasanya saling membaca tulisan satu sama lain. Bertukar lembar essai yang sudah dikomentari Paula itu di satu sisi untuk melihat cara pandang orang lain terhadap topik itu dan di sisi lain untuk melihat tulisan teman yang mendapat 2 centang agar bisa kita jadikan bahan perbaikan di tulisan kita hahaha. 

Pencapaian menulis terbaik selama PDT tentu saja essai 2000 kata dengan topik sesuai bidang kita. Itu adalah pertama kalinya saya menulis dimana setiap kalimat dalam paragrafnya benar-benar dipikirkan, tidak nyampah, dan sebisa mungkin tidak membuat klaim kosong tanpa bukti pendukung. 

Jujur, selama masa penulisannya, tiap malam tidur rasanya tidak nyenyak. Kepikiran. Tapiiii, saya sangat terbantu dengan program PDT yang super terstruktur ini. Jadi di 2 minggu pertama kami harus membulatkan tema dan pertanyaan untuk essainya. Ada beberapa kali sesi konsultasi yang sangat konstruktif dengan Paula. Pertanyaan-pertanyaannya membuat saya memikirkan ulang tujuan penulisan dan sudut pandang essainya agar tetap menarik dan relevan secara akademis. Selanjutnya ada periode pengumpulan sumber bacaan yang harus dibuat dalam tabel untuk kemudian direview lagi oleh Paula. Paula juga tidak jarang memberikan tambahan sumber bagi saya dan teman teman yang lain baik berupa jurnal maupun kelas kelas online yang sedang membahas topik itu. Pada minggu berikutnya, kami harus membuat mind map untuk semua argumen beserta bukti dan sumber pendukungnya sebelum didiskusikan dengan kelas lain.
Binang sedang mepresentasikan postenya mengenai humanitarian law kalau tidak salah
Selesai dengan diskusi, maka terbitlah draft pertama yang harus dikumpulkan untuk direview Paula. Selama masa review itu, kami disibukkan dengan pembuatan poster untuk dipresentasikan di auditorium. Ini adalah bagian paling seru menurut saya karena ini juga adalah pengalaman pertama melakukan presentasi dengan poster A1. Ketika semua orang sibuk dengan desain poster, komputer di perpustakaan tiba-tiba penuh ahhaa. Banyak dari kami menghabiskan waktu sampai sore di sana. Oh ya, poster juga tidak lepas dari feedback Paula. Setelah poster, tenggat waktu pengumpulan essai final sudah di depan mata! Tapi lagi-lagi, kami tidak dibiarkan tenggelam sendiri. Hari-hari sebelum pengumpulan, kami diberikan waktu untuk mengoreksi draft satu sama lain mulai dari kohesi antar paragraf hingga grammar.
4.5M2 di University Day setelah mengunjungi satu per satu booth universitas
Kelas terakhir bersama Paula
Hari saat pengumpulan essai adalah hari paling melegakan selama PDT. Setelah itu rasanya tidak ada beban. Eh, tapi setelah itu kami masuk fase persiapan IELTS intensif selama 2 minggu.
Briefing¬
Selain belajar bahasa Inggris untuk akademik, ada 3 kelas lain yang wajib kami ikuti selama PDT, yaitu Cross Culture, kelas komputer, dan kelas literasi penulisan akademik. Kelas Cross Culture diadakan 2 kali seminggu, sedangkan 2 kelas lainnya diadakan selang seling karena materinya tidak terlalu banyak.

Cross Culture adalah kelas yang sangat menyenangkan sekaligus baru bagi saya. Di kelas ini, Barbara memberikan berbagai macam materi tentang kehidupan di australia melalui diskusi-diskusi santai. Pembahasannya bukan cuma soal kehidupan akademik, tapi juga kehidupan sosial termasuk berbagai life hacks. Melalui kelas ini saya bisa mendapatkan gambaran mengenai hidup sebagai international student di Australia.

Kelas Cross Culture terakhir dengan kuis ala Famili 100

Menteng Atas, 15.03.2019 21.53
Updated from Oman, 07.04.2018 19.25

1 comment:

Ni Wayan Satriani said...

Inspirasi sekali... jadi semangat membangun mimpi kembali. Sukses selalu kakak ☺

Post a Comment